Tuhan Membuat Kita Untuk Beribadah

Mazmur 29:2 NLT:

“Hormatilah Tuhan untuk kemuliaan nama-Nya. Sembahlah Tuhan dalam kemegahan kekudusan-Nya.”

Kita semua diciptakan untuk beribadah.

Semua orang dapat melihat ini benar jika Anda melihat semua hal dan orang-orang yang kebetulan disembah oleh umat manusia. Pemujaan pahlawan ada di mana-mana.  baca surat Yasin Orang-orang memuja bintang olahraga, bintang film, bintang rock, bintang mobil balap, bintang atletik, bintang penari, bintang sinetron, bintang motivasi, bintang politik, dan bintang lainnya di setiap jalan kehidupan. Beberapa orang memuja barang-barang seperti perhiasan, mobil, rumah, dan barang koleksi. Orang lain menyembah alam, tempat-tempat seperti gunung, pantai, dan taman yang indah. Masih ada orang lain yang menyembah uang dan kartu kredit. Menurut Anda apa yang memberitahu kita tentang diri kita sendiri? Ini memberi tahu kita bahwa kita memiliki kebutuhan untuk menghormati seseorang atau sesuatu, kebutuhan bawaan untuk beribadah. Itu hal yang baik bila tidak salah tempat.

Tuhan memberi kita alasan yang kuat untuk menyembah Dia.

Semua hal lain yang kita sembah adalah berhala. Apa pun atau siapa pun yang kita beri kekuatan atau nilai adalah berhala, dewa buatan manusia, dan itu termasuk penyembahan waktu. Dewa buatan manusia dapat memberikan kepuasan langsung, tetapi tidak ada yang abadi. Dewa buatan manusia tidak menciptakan kita. Kita tidak bisa mempercayai tuhan buatan manusia. Tuhan buatan manusia tidak memberi kita kebenaran Tuhan. Dewa buatan manusia tidak memberi kita alasan untuk hidup selamanya, dan tuhan buatan manusia tidak mengampuni dosa kita. Apa ini membuktikan? Ini membuktikan bahwa kita ingin beribadah. Tuhan membangun kita dengan cara ini sehingga kita akan menyembah Dia, dan Dia memberi kita begitu banyak alasan bagus untuk melakukannya.

Ketika Yesus datang ke dunia, mati bagi kita, dan bangkit kembali, Dia mengubah tatanan lama. Kita tidak lagi harus melalui orang lain untuk beribadah atau berdiri di balik tirai. Kita bisa menyembah Tuhan kita secara langsung.

Yohanes 4:24 NLT:

“‘Karena Allah itu Roh, maka barangsiapa menyembah Dia harus menyembah dalam roh dan kebenaran.'”

Tuhan ada di mana-mana.

Dia ada di mana-mana sepanjang waktu, dan kita dapat menyembah Dia di mana pun kita berada: berjalan, duduk, mengendarai mobil, makan di restoran, berbaring, di pesawat, di pantai, atau naik kursi gantung. Dia menyambut semua ibadah kita yang dipersembahkan dengan hati yang tulus.

Ibadah mengubah siapa kita.

Ketika kita menyembah, Roh Kudus, yang bersemayam di dalam setiap anak Tuhan, dapat bekerja dan mengubah kita. Tindakan penyembahan memberi roh kita kesempatan untuk berkomunikasi dengan Tuhan. Tidak ada yang tetap sama setelah menghabiskan waktu bersama Tuhan. Sedikit demi sedikit, Roh Kudus meminta kepada Tuhan hal yang benar-benar tepat yang benar-benar kita butuhkan, bahkan ketika kita tidak menyadarinya. Mungkin menyadari bahwa kita bukan yang pertama, dan ini bukan tentang kita. Itu adalah dan selalu tentang Tuhan kita Yesus Kristus. Kita menyembah Dia karena apa yang telah Dia lakukan bagi kita. Dia memberi kita karunia pengampunan sehingga kita tidak harus terus-menerus hidup dalam dosa dan rasa bersalah. Lain kali ada orang yang tergoda untuk menyembah seseorang, benda, atau tempat, ingatlah kata-kata Yesus: